Ads 720 x 90

Perbedaan Antara Demo dan Live Trading


Beberapa trader pemula dalam beberapa bulan pertama trading live akhirnya terkejut bahwa mereka mengalami kesulitan mereplikasi kesuksesan mereka dalam perdagangan demo ke akun nyata. Ini mungkin hasil dari meremehkan perbedaan psikologis antara demo dan perdagangan langsung dan tidak mampu membuat persiapan yang tepat untuk itu.

Untuk satu, memiliki uang nyata di telepon dapat berarti emosi yang lebih kuat. Meskipun Anda mampu menguasai rasa takut kehilangan Anda atau keserakahan Anda saat berdagang demo, emosi-emosi ini dapat memiliki dampak yang lebih besar ketika Anda memperdagangkan akun langsung. Lagi pula, tidak mudah melihat uang nyata hilang selama perdagangan yang rugi sehingga godaan untuk menyerah pada emosi-emosi ini bisa menjadi lebih kuat. Beberapa pedagang bahkan mungkin akan beralih kembali ke kebiasaan perdagangan lama mereka karena pengaturan berhenti terlalu ketat atau tidak melekat pada rencana perdagangan seseorang ketika memulai dengan perdagangan langsung.

Ini dapat dihindari dengan memperlakukan kesalahan perdagangan demo Anda seolah-olah terjadi pada akun live. Meskipun kerugian demo tidak berarti kehilangan uang, Anda dapat mengajukan penalti ketika Anda melakukan kesalahan perdagangan seperti memasukkan uang ke dalam toples atau menyimpan penghitungan kerugian perdagangan Anda.

Tekanan untuk menebus penurunan beruntun pada akun live juga jauh lebih kuat dibandingkan dengan penarikan pada demo. Ketika Anda memperdagangkan akun langsung, setiap perdagangan yang kalah berturut-turut menjadi lebih menyakitkan karena Anda tahu bahwa Anda harus datang dengan ide-ide perdagangan yang sangat bagus hanya untuk menghasilkan uang kembali. Dalam demo, sementara kerugian mungkin menyakiti harga diri Anda, Anda tahu di belakang pikiran Anda bahwa Anda dapat mereset akun Anda dan memulai kembali tanpa banyak kerusakan.

Kurangnya persiapan psikologis yang tepat juga dapat menyebabkan pedagang untuk overtrade ketika mereka pindah dari demo untuk hidup. Untuk beberapa, ini bisa menjadi hasil dari kemenangan beruntun yang membuat mereka terlalu percaya diri dan melupakan semua tentang disiplin perdagangan dan eksekusi yang tepat. Overleveraging mungkin juga menjadi masalah jika seseorang tidak menguasai teknik penentuan posisi dan manajemen risiko yang tepat.

Ingat bahwa kesuksesan dalam perdagangan demo bukanlah jaminan bahwa pengalaman trading langsung Anda akan menguntungkan. Pada awalnya, mungkin sedikit tantangan untuk menyesuaikan emosi Anda dan tetap fokus, tetapi mempertahankan pola pikir yang solid dan bekerja pada eksekusi yang konsisten dapat menjadi kunci untuk keuntungan jangka panjang.

Membuat jurnal perdagangan yang mencatat keputusan dan alasan Anda di belakang mereka dapat membantu Anda menguasai psikologi perdagangan dan mengambil pelajaran yang Anda pelajari dari perdagangan demo ke perdagangan langsung. Memiliki dasar yang kuat dalam konsep forex dan mampu menjaga ketenangan pikiran bahkan di lingkungan pasar yang bergejolak dapat membantu Anda mencapai transisi yang lebih mulus dari demo ke live trading.

Related Posts

Posting Komentar

Subscribe Our Newsletter