Ads 720 x 90

Pertumbuhan PDB riil AS menyusut 32,9 persen


Pertumbuhan PDB riil AS menyusut 32,9 persen secara tahunan pada kuartal kedua tahun 2020. Secara non-tahunan, ekonomi AS mengalami kontraksi 9,5 persen. Tingkat PDB sekarang 10,8 persen di bawah tingkat kuartal keempat 2019.

 Penurunan aktivitas didorong oleh penurunan 34,6 persen dalam pengeluaran konsumsi pribadi nyata, terutama dalam layanan, yang menarik sebesar 43,5 persen. Konsumsi barang turun 11,3 persen, dengan tahan lama turun 1,4 persen dan tidak tahan lama turun 15,9 persen.

 Investasi tetap non-perumahan turun 27 persen, dengan penurunan dua digit di semua kategori utama kecuali produk properti intelektual, yang turun hanya 7,2 persen.

 Perdagangan internasional juga turun tajam, dengan ekspor turun 64,1 persen dan impor turun 53,4 persen. Karena ukuran impor yang lebih besar, ekspor neto memberikan kontribusi positif terhadap pertumbuhan ekonomi.

 Satu-satunya komponen utama PDB terhadap pertumbuhan pada kuartal kedua adalah pengeluaran pemerintah, yang naik 2,7 persen, terutama karena peningkatan pengeluaran pemerintah federal, yang mengimbangi penurunan pengeluaran negara bagian dan lokal sebesar 5,6 persen.

 Investasi inventaris, yang biasanya merupakan faktor ayunan utama untuk PDB adalah pemain yang relatif kecil di kuartal kedua, mengurangi empat poin persentase dari pertumbuhan headline.

“Komposisi penurunan aktivitas juga unik, terutama berasal dari sisi jasa ekonomi, yang biasanya menghindari penurunan dalam resesi. Peralihan ini pada dasarnya dimatikan pada petak besar kegiatan ekonomi pada bulan Maret dan Juni. Ketika dinyalakan kembali, laju pertumbuhan juga belum pernah terjadi sebelumnya. Momentum ini akan berlanjut ke kuartal ketiga dan mengarah pada pertumbuhan ekonomi dua digit (tahunan). Namun, pengurangan pertumbuhan pada bulan Juli karena COVID-19 kasus telah meningkat akan berarti bahwa akan ada lubang signifikan yang tersisa untuk diisi ”, kata TD Economics dalam sebuah laporan penelitian.

Related Posts

Posting Komentar

Subscribe Our Newsletter