Ads 720 x 90

Trump menyarankan menunda pemilihan presiden karena data ekonomi yang mengerikan dirilis


Donald Trump pada Kamis pagi melayang gagasan menunda pemilihan presiden November, membenarkan saran luar biasa dengan mengulangi klaim salahnya bahwa pemungutan suara yang meluas melalui surat dari rumah akan menghasilkan hasil "penipuan".

Usulan pembakar Trum
p dijatuhkan di pagi Tweet Kamis , seperti Amerika Serikat terguncang dari buruk berita ekonomi , mencerna kematian tol dari 150.000 yang telah dicapai dalam pandemi coronavirus dan mempersiapkan pemakaman anggota Kongres John Lewis di Atlanta. Di dalamnya ia mengklaim tanpa bukti bahwa "pemungutan suara secara universal" akan mengarah pada "pemilihan yang paling tidak aman & PENIPUAN dalam sejarah".

Itu juga bertepatan dengan persiapan untuk mundur oleh agen penegak hukum federal dari Portland, Oregon, di mana mereka telah disebut "pasukan pendudukan" dan "pasukan Trump" oleh gubernur negara bagian setelah dikirim untuk menangani protes yang berkelanjutan setiap hari sejak pembunuhan itu. George Floyd oleh polisi di Minneapolis pada bulan Mei, yang memicu demonstrasi nasional dan gelombang dukungan baru untuk gerakan Black Lives Matter.

Trump, yang menyatakan bahwa hasilnya akan menjadi "hal yang memalukan bagi AS", meningkatkan prospek penundaan. "Tunda Pemilu sampai orang dapat memilih dengan benar, aman dan aman ???" dia mentweet.

Konstitusi AS memberikan kekuasaan untuk menetapkan tanggal pemilihan untuk Kongres, bukan presiden, dan banyak tokoh oposisi segera menolak saran Trump, seperti halnya seorang komisioner dengan Komisi Pemilihan Federal AS, Ellen Weintraub.

Michael Beschloss, seorang sejarawan kepresidenan AS tweeted : "Tidak pernah dalam sejarah Amerika — bahkan selama Perang Sipil dan Perang Dunia II - telah ada langkah sukses untuk" Menunda Pemilihan "untuk Presiden."

Partai Republik Kongres dengan cepat berusaha menjauhkan diri dari presiden atas sarannya. Pemimpin mayoritas Senat, Mitch McConnell, mengatakan kepada sebuah stasiun televisi Kentucky bahwa tanggal pemilihan "diatur".

Senator Marco Rubio, seorang loyalis pada sebagian besar masalah, mengatakan: "Saya berharap dia tidak mengatakan itu, tapi itu tidak akan berubah: Kita akan mengadakan pemilihan pada bulan November."

Lindsey Graham, biasanya pemandu sorak untuk presiden, mengatakan kepada CNN bahwa dia tidak berpikir tweet Trump tentang pemilihan adalah "ide yang sangat bagus".

Perwakilan Demokrat Zoe Lofgren, yang memimpin komite DPR yang mengawasi keamanan pemilu, menolak gagasan penundaan.

"Hanya Kongres yang dapat mengubah tanggal pemilihan kami," kata Lofgren dalam sebuah email ke kantor baru Reuters, menambahkan: "Dalam keadaan apa pun kami tidak akan mempertimbangkannya untuk mengakomodasi tanggapan Presiden yang tidak layak dan serampangan terhadap pandemi coronavirus, atau memberikan kepercayaan untuk kebohongan dan kesalahan informasi yang ia sebarkan mengenai cara orang Amerika dapat dengan aman dan aman memberikan suara mereka. "

Pembicara Dewan Demokratik, Nancy Pelosi, hanya tweeted mengutip konstitusi AS yang menyatakan: "Kongres dapat menentukan Waktu memilih Pemilih, dan Hari di mana mereka akan memberikan Suara mereka; Hari itu akan sama di seluruh Amerika Serikat. "

Jaksa Agung negara bagian Washington, Bob Ferguson, mengeluarkan pernyataan yang mengatakan tidak ada bukti bahwa surat suara meningkatkan kecurangan pemilih.

Dia mengatakan: "Pernyataan Presiden Trump bahwa ia mungkin secara tidak sah menunda pemilihan November adalah tidak demokratis, tidak Amerika, dan, sayangnya, sepenuhnya dapat diprediksi."

Dan menambahkan: "Selama berbulan-bulan, tim hukum saya telah mempersiapkan kemungkinan bahwa presiden mungkin berusaha untuk secara tidak sah menunda pemilihan. Jika itu terjadi, kita akan melihat Presiden Trump di pengadilan - dan kita akan menang. "

Sekretaris negara, Mike Pompeo, yang muncul sebelum komite hubungan luar negeri Senat pada saat tweet Trump keluar, berusaha menghindari pertanyaan tentang apakah presiden memiliki wewenang untuk menunda pemilihan.

"Saya tidak akan memasukkan penilaian hukum atas hal itu dengan cepat," kata Pompeo, lulusan Sekolah Hukum Harvard. "Departemen kehakiman dan lainnya akan membuat keputusan hukum."

Departemen kehakiman tidak memiliki kekuatan untuk mengubah tanggal pemilihan.

Gagasan bahwa presiden AS harus menyarankan penundaan dalam pemungutan suara yang akan memutuskan apakah dia tinggal di Gedung Putih selama empat tahun lagi yakin akan mengobarkan kekhawatiran bahwa dia sedang mempersiapkan pertempuran sengit yang dapat mengancam integritas demokrasi AS. . Jajak pendapat terbaru membuatnya jatuh jauh di belakang saingannya dari Partai Demokrat, Joe Biden.

Trump telah mengindikasikan bahwa ia mungkin tidak menerima kemenangan Biden pada hari pemilihan, 3 November. Dalam sebuah wawancara baru - baru ini dengan Fox News Sunday, dia menolak berkomitmen untuk mematuhi hasilnya.

Gagasan bahwa memilih dari rumah di tengah-tengah pandemi coronavirus akan menyebabkan ledakan penipuan telah menjadi tema yang berkembang untuk Trump. Sebagian besar negara bagian memiliki sejarah panjang dalam pemberian surat masuk, tanpa ada kecurangan yang signifikan.

Trump sendiri dan sejumlah anggota pemerintahannya, termasuk Wakil Presiden Mike Pence , telah memberikan suara melalui surat.

Trump, bagaimanapun, "hanya mengajukan pertanyaan" juru bicara kampanye pemilihannya mengatakan kepada CNN.

"Presiden baru saja mengajukan pertanyaan tentang kekacauan yang dibuat Demokrat dengan desakan mereka pada semua pemungutan suara," kata juru bicara kampanyenya, Hogan Gidley, dalam sebuah pernyataan, menurut jaringan kabel TV.

Trump ditanya pada bulan April tentang apakah krisis coronavirus dapat mengharuskan penundaan dalam pemilihan dan dia berkata: “Saya bahkan tidak pernah berpikir untuk mengubah tanggal pemilihan. Mengapa saya melakukan itu? 3 November. Ini angka yang bagus. Saya menantikan pemilihan itu. "

Related Posts

Posting Komentar

Subscribe Our Newsletter