Ads 720 x 90

Jam terus berdetak pada siklus bullish dolar yang bertahan lama.


Setelah sembilan tahun berkuasa, mata uang itu diserang dari semua sisi. Tahun ini, Federal Reserve bergabung dengan bank sentral lainnya dalam memangkas suku bunga ke level terendah, menghapus keuntungan dolar vis-à-vis euro dan yen. Hutang dan defisit yang membengkak telah mengikis investasi asing di AS. Dan langkah-langkah tertimbang perdagangan menunjukkan bahwa penurunan dolar sudah lewat waktunya.

Untuk para doomsayers, mereka akhirnya menandai awal dari akhir. Ini mengingatkan pada titik balik sebelumnya pada tahun 1985 dan 2002, ketika perubahan kebijakan yang tiba-tiba menaikkan dolar dan mengantar periode kelemahan yang berkepanjangan. Sekarang, prospek pertumbuhan yang lebih suram di AS dibandingkan dengan Eropa dapat mempercepat pembalikan. Tidak heran greenback telah merosot ke level terendah dua tahun setelah bulan terburuk dalam satu dekade, dan para pedagang - secara bersih - memperpendeknya untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun.

"Dolar telah dinilai terlalu tinggi untuk waktu yang lama, dan ini mungkin akhirnya menjadi katalisator untuk tren turun beberapa tahun," kata Jack McIntyre dari Brandywine Global Investment Management. “Seperti yang telah kita lihat sebelumnya ketika valuasi telah diperpanjang, kebijakan atau guncangan ekonomi dapat dengan cepat mengubah lintasan mata uang dan itulah yang tampaknya terjadi berkat pembengkakan neraca Fed, lonjakan utang, dan cara kami menangani pandemi."

Memang, para bear-hard bear telah membunyikan alarm tentang kematian dolar yang akan segera terjadi selama bertahun-tahun sekarang, hanya untuk menjadi salah berkali-kali. Baik itu inflasi, defisit kembar Amerika, atau kebijakan uang mudah Fed, kekhawatiran atas penurunan nilai dolar tidak banyak membantu mengurangi posisinya di dunia nyata.

Mata uang tersebut masih menyumbang lebih dari 60% dari cadangan global dan sejauh ini paling banyak digunakan untuk transaksi internasional. Terlebih lagi, akhir dari kenaikan tidak selalu berarti akhir dari dolar, menurut Liz Young dari BNY Mellon Investment Management.

"Ada perbedaan antara ada kemunduran dalam dolar dan ada keruntuhan total," katanya. “Ini adalah kemunduran. Agak ekstrim untuk berpikir bahwa dolar akan kehilangan status cadangannya dalam waktu dekat. "

Namun demikian, paduan suara prognostikator termasuk Goldman Sachs mengatakan kali ini berbeda, dan perhitungan greenback telah lama terjadi. Naik 30% dari titik nadirnya 12 tahun lalu, mata uang ini telah menjadi mata uang utama yang paling dinilai terlalu tinggi berdasarkan nilai tukar efektif riil - yang memperhitungkan saldo perdagangan relatif negara - sejak 2014, menurut Bank of International Settlements. Dolar juga menguat sekitar 16% terhadap euro berdasarkan data paritas daya beli OECD.

Greenback telah berada pada lintasan penurunan yang relatif stabil selama sekitar lima bulan dan indeks dolar Bloomberg - yang telah jatuh selama enam dari tujuh sesi perdagangan terakhir - mendekati 10% di bawah puncaknya pada bulan Maret.
Sejarah menunjukkan bahwa begitu pelemahan dipicu, kekuatan dolar dapat dengan cepat terurai.
Plaza Accord
Siklus bull pertama terjadi antara 1980 dan 1985, ketika greenback hampir dua kali lipat nilainya. Tapi begitu negara-negara terkaya di dunia menandatangani Plaza Accord untuk mendepresiasi dolar dan membantu AS keluar dari resesi, dolar segera kehilangan semua itu dan lebih banyak lagi.
Siklus kedua dimulai sekitar 1995 dan berlangsung tujuh tahun sebelum berakhir di tengah spekulasi Presiden George W. Bush menginginkan mata uang yang lebih lemah untuk meningkatkan ekspor dan manufaktur. Greenback terus merosot 33% dalam dua tahun berikutnya.

“Siklus dolar panjang dan terus-menerus, dan kami sekarang berada di posisi teratas dalam penilaian,” kata Guillermo Felices, kepala penelitian dan strategi di multinasional BNP Paribas Asset Management. grup aset . Dia memprediksi dolar mundur selama beberapa tahun. “Pada akhirnya, kebijakan moneter relatif adalah pendorong utama. The Fed terus menjadi bank sentral paling agresif dan proaktif dalam hal stimulus kebijakan, dan kemungkinan akan terus berlanjut. "
The Fed telah berkomitmen untuk mempertahankan suku bunga mendekati nol untuk tahun-tahun mendatang karena pejabat bank sentral mencoba mengurangi kejatuhan ekonomi dari pandemi. Tetapi upayanya terhambat oleh kegagalan AS untuk mengatasi virus, bahkan ketika negara-negara di Eropa dan Asia lebih berhasil dalam menahan penyebarannya.
Hal itu membebani prospek pertumbuhan AS, yang telah mendorong turunnya imbal hasil obligasi pemerintah jangka panjang lebih dekat ke seluruh dunia dan meningkatkan ekspektasi untuk lebih banyak stimulus yang menggembungkan defisit. Dalam sinyal yang lebih mengerikan untuk dolar, imbal hasil riil yang disesuaikan dengan inflasi sekarang negatif, mencapai rekor terendah di bulan Juli.
Kelas berat Wall Street termasuk Jeffrey Gundlach dan Ray Dalio termasuk di antara mereka yang memperhatikan. Gundlach mengatakan awal tahun ini keyakinan pasar terkuatnya adalah melemahnya dolar di belakang pemerintah AS yang meningkat dan defisit perdagangan serta mundurnya investasi asing. Dalio melihat ketegangan AS-China yang mengakibatkan perang modal yang akan menyebabkan penurunan mata uang.
Lemparkan keraguan tentang pemilihan AS dan tanggapan serampangan pemerintah federal terhadap virus corona dan Anda juga akan menghadapi angin kencang untuk mata uang di dalam negeri.
Memang, investor spekulatif mengubah net short pada mata uang pada bulan Juni untuk pertama kalinya dalam dua tahun. Dan pasar opsi menunjukkan peningkatan permintaan untuk taruhan terhadap dolar, dengan ukuran pembalikan risiko satu tahun untuk Indeks Spot Dolar Bloomberg pada lintasan bearish yang kuat.
Panggilan Euro diperdagangkan dengan harga premium untuk ditempatkan di tenor hingga satu tahun, fenomena langka yang terjadi hanya dua kali sebelumnya - selama gejolak bulan Maret dan krisis keuangan.
Sementara itu, penurunan imbal hasil obligasi pemerintah AS juga telah menekan biaya lindung nilai mata uang, menjatuhkan penarik lain untuk dolar.
Hingga awal tahun ini, biaya-biaya tersebut sangat tinggi - sebuah produk dari harga jual AS yang jauh di atas negara-negara lain - dan membuat banyak investor luar negeri tidak menguntungkan untuk melindungi dari fluktuasi dolar. Akibatnya, beberapa perusahaan asuransi dan manajer aset asing memilih untuk membeli aset AS tanpa perlindungan , membeli dolar dalam prosesnya.
Tetapi biaya lindung nilai itu telah menguap setelah Fed memangkas suku bunga mendekati nol. Investor asing sekarang dapat membeli aset dolar dan melakukan lindung nilai kembali ke mata uang lokal mereka dengan biaya lebih rendah, tanpa manfaat apa pun untuk greenback.
“Aspek hedging itu diremehkan,” kata Tim Graf, kepala strategi makro EMEA di State Street Global Markets. “Ini adalah sumber potensial dari penurunan dolar jangka panjang. Kami tahu orang asing memiliki banyak ekuitas dan obligasi AS dan mereka sekarang dapat dilindungi nilai dengan biaya yang sangat sedikit. ”
Bloomberg

Related Posts

Posting Komentar

Subscribe Our Newsletter