Ads 720 x 90

Pemilu Amerika : Joe Biden Memimpin


#pemiluamerika2020

Wisefx.id - New York (CNN Business) Saham AS ditutup lebih tinggi pada hari Senin, satu hari sebelum Hari Pemilihan - ketika Wall Street mengharapkan Joe Biden akan memenangkan kursi kepresidenan dan Demokrat akan merebut kembali Senat dan mempertahankan kendali DPR.

Saham dibuka lebih tinggi dengan tajam sebelum menghadapi volatilitas dan mengurangi beberapa keuntungan.

The Dow ( Indu ) ditutup naik 1,6%, atau 423 poin, setelah naik lebih dari 500 poin pada titik yang tinggi. Yang lebih luas S & P 500 ( SPX ) selesai 1,2% lebih tinggi.

The Nasdaq Composite ( COMP ) memiliki hari perdagangan choppier, membuka tajam lebih tinggi sebelum belok merah di sore hari dan kemudian mencakar kembali beberapa tanah sebelum bel penutupan. Indeks berakhir naik 0,4%.

Ketiga benchmark menelusuri kembali beberapa kerugian mereka dari minggu lalu, ketika mereka mencatat minggu terburuk sejak Maret .

Meskipun saham biasanya mendukung kebijakan Republik, investor menginginkan lebih banyak stimulus fiskal , yang akan mendukung ekonomi menuju selatan sekali lagi karena kasus virus korona melonjak. Investor memperkirakan "gelombang biru" akan mengangkat kemungkinan kesepakatan stimulus komprehensif diloloskan di musim dingin.

Kemenangan Biden juga kemungkinan akan berarti lebih sedikit berita dan risiko utama untuk saham di masa mendatang, para investor percaya.

"Jika pemungutan suara kira-kira benar, Joe Biden akan memenangkan pemilihan dengan nyaman dan kami akan tahu itu sebelum tengah malam besok," kata Andy Laperriere dan Don Schneider dari Cornerstone Macro.

Bahkan jika jajak pendapat salah, buktinya masih mengarah pada kemenangan Biden, tambah mereka. Prediksi pasar PredictIt menempatkan kemenangan Biden di 66%.

"Kami telah menekankan bahwa hasil Senat penting untuk lintasan kebijakan fiskal," kata ekonom Citi Andrew Hollenhorst dalam sebuah catatan kepada klien, meskipun tidak ada pihak yang kemungkinan akan mendapatkan mayoritas yang tahan filibuster sehingga kerja sama bipartisan masih diperlukan. untuk tagihan stimulus berikutnya.

"Dalam skenario pemilihan manapun kami mengharapkan $ 1,5 triliun plus paket fiskal, mungkin sedini hanya setelah pemilihan," kata Hollenhorst.

Kongres telah terjebak dalam negosiasi kesepakatan stimulus kedua sejak musim panas. Investor telah menunggu hasil, menjadi gelisah dengan berita utama tentang kemajuan. Hal ini sebenarnya memberi tahu kita bahwa pasar percaya bahwa ekonomi AS membutuhkan lebih banyak bantuan untuk kembali ke jalurnya karena efek CARES Act mulai habis.

Sejauh ini, perbaikan ekonomi agak tidak merata. Misalnya, jutaan pekerjaan telah ditambahkan kembali sejak penutupan musim semi, tetapi ekonomi masih turun lebih dari 10 juta pekerjaan sejak Februari.

Jutaan orang Amerika masih membutuhkan tunjangan pemerintah untuk memenuhi kebutuhan, dan itu berita buruk karena ekonomi AS sangat bergantung pada belanja konsumen.

Analis di Goldman Sachs ( GS ) memperkirakan pengeluaran konsumen berkurang dalam beberapa bulan mendatang karena kebangkitan Covid-19 membuat orang-orang di rumah dan paket stimulus baru mungkin akan memakan waktu hingga 2021 untuk dimulai.

Dan seolah-olah pemilihan ini dan akibatnya tidak cukup untuk dipikirkan investor, minggu ini juga diisi dengan laporan ekonomi penting, termasuk laporan pekerjaan Oktober.

Pada hari Senin, Institute for Supply Management melaporkan bahwa pabrik-pabrik Amerika bekerja lebih baik daripada yang diperkirakan para ekonom pada bulan Oktober. Indeks manajer pembelian sektor naik menjadi 59,3 poin dari 55,4 poin pada September, level tertinggi sejak September 2018. Setiap nilai di atas 50 menunjukkan pertumbuhan di sektor tersebut.


Related Posts

Posting Komentar

Subscribe Our Newsletter